Tempat

Hari Minggu Yang Artsy

Minggu Ini Main Kemana?

kali ini saya main bentar bareng partner in crime saya, Sasti,   ngeliat pameran seni dari karya temen-temen di Ubud.

Yak, kali ini, agak-agak artsy gituh kesannya..(padahal gak ngerti-ngerti amat masalah seni. Biar gaul ajah)

brang-cut…

Pagi hari saya udah berangkat  buat ketemuan di meeting point yang sudah ditentukan. Nunggu bentar karena saya yang duluan sampai, sambil cek-cek media sosial.

Biar gak bosen nunggu.

Gak berapa lama, akhirnya temen saya datang juga. Beli cemilan dan minuman buat bekal di jalan dulu, biar gak kelaperan. Perjalanan ini bakal  menempuh jarak 33Km dan membutuhkan waktu sekitar 1 jam 14 menit,  menurut info peta digital.

Sesuai perjanjian, temen saya pokoknya gak mau nyetir ke Ubud!!

Ok, akhirnya saya yang pegang kemudi kali ini, bolak-balik nyetir demi trip-trip singkat yang ciamik kayak gini, boleh lah….

Sumringah amat yang mau jalan-jalan. Doc; mainbentar

Karna kita udah punya rencana juga buat sore harinya, makanya kita pacu kendaraan dengan kecepatan kebut-kebut dikit lah..

Cerita-cerita lah sepanjang perjalanan, sambil dengerin tembang-tembang lawas di radio yang salah satu teman kita jadi penyiar di sana.

Perjalanan itungannya sih lancar jaya, masih ngikutin petunjuk peta digital. Lihat pemandangan kota, menuju jalan Batu Bulan,

tapi..anjaayy…macett vroohh

Mau masuk jalan Batu Bulan aja udah macet! Jalan ini kalo udah weekend apalagi hari Minggu, bakal panjang antriannya karena banyak bus-bus pariwisata yang menuju Ubud via jalan ini, singgah di toko oleh-oleh.

Putar balik menuju bypass Ida Bagus Mantra adalah pilihan bijak, cihuyyy jalanan lancar jaya…sambil iseng bikin instastory.

Nemu lampu merah kedua, kita belok kiri ke jalan Guang yang jadi jalur alternatif ke Ubud. Cepet banget nyampenya kalo via jalan ini, sekejap mata udah nyampe deh di daerah Sukawati.

Tinggal dikit lagi, nyampe deh…

ROAM

YEAYYY….

roam-coliving

Roam Coliving-Reception. Dok; mainbentar

Nyampe juga akhirnya…. Di tempat pameran.

Tempat ini sebenernya coworking space buat para digital nomad dan disediakan penginapannya juga. Pameran seni ini dibuat dengan konsep, para seniman mengambil alih semua ruang di Roam menjadi “galery” mereka.

Take Over

Artwork The Take Over. Dok; organizer

Pameran yang diadakan selama satu bulan ini menampilkan karya-karya dari seniman lokal Bali. Beberapa diantara seniman-seniman yang ikut pameran ini, adalah teman-teman saya. Untuk mendukung mereka agar terus berkarya, saya datang melihat karya mereka.

Aswino Aji X Vastro

Karya bareng penggabungan seni lukis dan Fotografi. Aswino Aji yang pelukis merespon karya foto dari Vicky seorang photographer, menghasilkan karya apik diatas media kayu.

Kejelian Aswino Aji dalam merespon karya foto milik Vicky, memunculkan mood yang berbeda-beda untuk foto-foto yang direspon. Karya masing-masing seniman bisa kamu kepo-in di instagram mereka @vastro dan @imadeaswinoaji

Myra Juliarti

Fashion designer teman saya ini, sudah memulai karir di dunia fashion sudah cukup lama. Setelah beberapa kali bekerja dengan fashion designer di Bali, akhirnya dia membuat brandnya sendiri.

Karya Myra kali ini, menampilakan karya dalam paduan media kain dan cat. Garis-garis yang dibuat seolah jahitan baju membuat karya ini menjadi unik tanpa meninggalkan kesederhaannya.

Kalau boleh saya terjemahkan, karya ini sebagai respon atas kepalsuan manusia diatas kehidupan yang polos sebagai kanvasnya (ciyeeehhh…sok banget deh ah…).

Kamu juga bisa stalking hasil design baju dari Myra dan brandnya  melalui media sosialnya

perjalanan yang yang lumayan lama ditambah belum sarapan, membuat perut kami berontak.

Karena sekalian janjian juga dengan temen yang tinggal di Ubud, akhirnya makan bareng kita di warung langganan doi yang jaraknya cuma selemparan kolor dari Roam.

nasi magelangan

Nasi dan mie yang digoreng bareng khas kota Magelang. Dok; mainbentar

Kalo kamu nyari warung makan di Ubud yang gak ke-bule-bule-an Warung Mendez adalah tempatnya, walaupun ada menu masakan barat dan asia, tapi percayalah, masakan Indonesia di sini enak banget.

Dan yang wajib kamu cobain di sini adalah kunir asem buatan rumah yang juga dijual di sini.

seger banget diminum siang-siang.

Kelar makan berat, takut ngantuk, mengingat perjalanan pulang masih panjang, dan ada satu event lagi yang kudu disambangi, ngopi bentar, enak nih..!

 Pas banget, warung kopi dan galeri yang juga milik Aswino Aji, salah satu seniman yang ikut pameran, lagi buka.

Mampirlah kita buat meneguk segelas kopi pembangkit jiwa dan raga.

Ego Shop dan Sika Gallery

P_20170723_140429_vHDR_Auto

Tempat ini selain menjual barang-barang handycraft dari seniman-seniman urban, ada galerinya juga, yang diperuntukkan buat display karya-karya seni kontemporer.

Yuk…

[Best_Wordpress_Gallery id=”11″ gal_title=”Ego Shop”]

segelas kopi ludes sudah, saatnya melanjutkan perjalanan. Setelah tanya-tanya rute yang disarankan untuk menghindari macet.

Karena kalo dari Ubud menuju Denpasar sore hari pasti macet.

Kita pilih jalan alternatif  dari Sika gallery yang terletak di Jl.Raya Sanggingan menuju Sukawati via Jl.Kedewatan. Pulang melewati jalur saat kita berangkat tadi pagi via Jl.Guang dan bypass I.B Mantra, keadaan jalan membuat kami sumringah.

 Tapi… , saat masuk bypass Sanur, sepertinya nasib kami berjodoh dengan macet. Yaudah, terima nasib ajah.. :))

Dengan sabar kami melalui jalananan yang macet ini, berharap segera sampai di pintu tol Bali Mandara, berharap bisa menikmati sunset diatas tol, syaelaah sok romantis banget.

Sunset di tol Bali Mandara

lumayan lah dapet sisa-sisa sunset…Dok; mainbentar

Mari Menuju Pameran Seni Selanjutnya

Ya ampooon, punggung dah mulai pegel, tapi semangat tetap membara buat ngelanjutin perjalanan ke event teman satu lagi.

Dari satu pameran ke pameran lain, kita bakal menemukan keunikan masing-masing.

Kalo yang di Ubud, menurut saya, karya-karya yang ditampilkan lebih “sendu,” kalo yang ini, beberapa artist-nya saya juga kenal, dan mereka dari dulu sudah dikenal di scene dance underground Yogyakarta.

Gentur 23 Countdown

Dok; organizer

yeassshh….. (terdengar nyebelin ye…)

Kalo kemarin kamu sempet dateng juga ke opening party-nya pasti kamu juga ngerasain keseruan disana, berasa banget “urban vibe” dari pameran ini. Mulai dari karya yang dipamerkan, live music digital yang dimainin dan crowd yang ada di sana.

Tempat pameran ini sebenernya sebuah villa. Akomodasi yang juga kamu bisa sewa permalam melalui online booking website, nah untuk harga per malamnya, sila ceki-ceki sendiri lah ya…

Nama tempat ini, Villa 23, Jl.Kayu aya 117x Gg.Inti Kulit, Seminyak, Badung-Bali.

yuk main bentar ke dalem….

villa 23

Dok; mainbentar

Masuk pintu utama, kamu langsung disambut dengan karya dari Gentur dengan garis hitam putihnya, Gentur secara konsisten menampilkan karya dari materi materi dasar, warna dan garis.

Serie karyanya bercerita tentang perjalanan menemukan belahan jiwa (ini terjemahan saya sendiri atas karya Gentur). kamu bisa sambangi karya-karya Gentur dan artwork-nya via media sosialnya juga

H.I.A

Anjiirrr….foto ala-ala IGers gituuhhhh….. Dok; mainbentar

yuk lah, lanjut…

Ichan Harem

Dok; mainbentar

Dengan gejolak darah mudanya, dan kenakalan imajinasi, Ichan menampilkan karya yang menurut saya unik banget, dan bener-bener karakter Ichan yang “nakal”

Jajaran foto-foto pahlawan nasional Indonesia berjejer di tembok, kita pasti hapal mampus, nama-nama pahlawan nasional di pigura-pigura itu.

Di sinilah kejahilan imajinasi Ichan.

semua pahlawan itu ditampilkan dengan wujud yang urban dengan fashion anak muda kekinian, aslik, senyum-senyum sendiri ngeliatnya.

Kepoin deh media sosial doi, karya-karya lainya juga diupload disana.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Ada juga karya dari seniman luar yang ikut dalam project pameran ini. Sesekali main bentar liat pameran, juga asik looh, kalo lagi bosen traveling… lumayan, hidup kamu jadi nyeni dikit lah….. 🙂

Beberapa karya dari seniman lainnya saya tampilkan di slide show di bawah ini ya…, jangan sungkan buat ninggalin jejak di kolom komentar postingan ini. Biar bisa saling berkunjung.

Ingat, silahturahmi memperpanjang usia, usia blog kita maksudnya, biar semangat terus menulis…..

ciaoooobelaaaa…..

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Spread the love

6 Comments Hari Minggu Yang Artsy

Leave A Comment