Destinasi Wisata

Asyiknya Piknik Ke Munti Gunung-Yang Selalu Bikin Hilang Murung

yeay! ini kali ke dua saya menghampiri Munti Gunung. Sebenarnya, agak ragu juga sih saat diajak teman-teman dari Jimbarun. Udah gak pernah lari lagi, olah raga juga jarang, makan berlebihan. Gendats!

Tapi, kangen juga sih tracking ke bukit dengan pemandangan yang aduhai dan yang paling ngangenin, suasana alam yang berkabut dan sejuk, bikin iman ini selalu goyah.

adek gak kuat bang…..

Akhirnya, saya mengiyakan ajakan mereka. Lagian, sayang banget juga kan libur kantor yang cuma sehari, Fak! Dilewatin begitu aja, gak ada piknik-piknik cantik.

Daripada mentok cuma ngebokep di rumah.

Pagi Yang Heboh Menuju Munti Gunung

Jam 02.00 pagi, alarm gawai sudah berisik membangunkan saya yang cuma tidur-tidur ayam, karena saking semangatnya mau tracking ke gunung. Saya mengecek lagi barang bawaan dan outfit buat foto-foto di gunung nanti. Biar keren feed instagramnya.

Menunggu beberapa menit sampai semua peserta berkumpul di titik temu pertama,di perumahan Puri Gading. Bis yang kami sewa pun sudah siap mengangkut kami.

Brangkaat….

Masih setengah ngantuk, saya pun melanjutkan tidur sejenak, dan terbangun karena beberapa peserta yang heboh pesen burger via peserta yang menunggu dijemput di restoran cepat saji.

‘Boleh juga nih, buat bekel makan siang di gunung nanti’ pikir saya. Dan saya pun ikut dalam kehebohan pemesanan burger di dalam bus.

Sunrise Yang Menakjubkan Dalam Perjalanan

Bersyukur, saat kami menuju Desa Kubu yang jadi titik awal tracking kami, cuaca bersih dan cerah. Terbangun dengan teriakan takjub teman, saat melihat Gunung Abang, Gunung Batur, dan Gunung Agung begitu jelasnya. Ditambah semburat matahari pagi yang sebentar lagi terbit.

“Gaeeeeesss….. gilaaaak, kereen banget!” Dan semua serempak kebangun dan mengusap liur yang masih menetes di ujung bibir. Menatap jendela penuh takjub.

Gunung Agung Yang Megah

3 Brothers. Gunung Batur, Gunung Abang, Gunung Agung. Dok; mainbentar

Pada heboh minta turun dan foto-foto dengan background Gunung Agung. Saking jarangnya ngeliat langit cerah, karena Bali di bulan ini lagi gak asyik! Seharian diguyur hujan yang kayak gak ada habisnya gituh.

Dan perjalanan harus berhenti sebentar, demi foto-foto.

Kurang dari 2 jam kami tiba di Desa Kubu. Sebenernya ini bukan titik yang kita mau sih, karena jalan yang cukup terjal, pak supir rada jiper kalo harus maksain naik. Jadinya kita berhenti dan mulai dari sini.

Dan Keseruan Dimulai

Pemanasan sebentar dan keseruan pun dimulai….

Tracking di Munti Gunung Bali

Memulai keseruan ini di jalanan aspal yang menanjak, menuju sejuknya Munti Gunung. Dok; mainbentar

Dari jalanan aspal ini, semangat masih membara dan gak sabar bertemu alam bebas yang dari hari sebelumnya udah kebayang serunya.

Elevasi yang masih rendah, lumayan buat betis saya yang udah lama gak dipakai olah raga. Sampai di sini, blum kenapa-napa sih…

Naik munti gunung

Saya dan 13 teman Jimbarun yang super seru menuju alam bebas yang ceria. Dok; mainbentar

Dengan kecanggihan teknologi, minggu sebelumnya ada team survey untuk jalur tracking yang akan kita lalui, dan bisa di rekam dengan jam yang tersambung dengan sistem GPS, jadi gak bakal nyasar deh.

Sekitar 30 menit kami menuju titik mulai sebenarnya, menurut rekam GPS yang ada di jam. Dan ternyata…, tetep nyasar juga.

Emang paling bener nanya warga sekitar sih. Hahahaa..

Akhirnya kami putuskan untuk membagi menjadi 2 tim, karena yang ada yang kekeuh untuk meneruskan perjalanan dengan rute “nyasar” dan ada yang meneruskan rute sesuai GPS.

Saya ikut team dengan rute sesuai jam GPS, karena team satu lagi, kebanyakan gak doyan foto-foto, teteeeep.

Desa Kubu Karangasem Bali

Akirnya, ketemu juga penanda lokasi tempat ini. Artiya kami sudah berada di jalan yang benar! Dok; mainbentar

Menyusuri perbukitan yang sejuk dan hijau, pemandangan Gunung Agung yang terlihat jelas, bikin hati jadi sumringah.

pada bisa senyum-senyum simpul pramuka nih. Dan perjalanan yang penuh foto-foto ini pun masih berlajut.

Munti gunung karangasem

Pemandangan yang mendamaikan hati. Dok; mainbentar

Tak beberapa lama, akhirnya kami bertemu dengan team yang tadi berpisah saat awal perjalanan.

Demi melihat pemandangan ciamik, kami pun heboh berfoto (lagi) sebelum melanjutkan perjalanan menuju pura tempat pemberhentian pertama untuk beristirahat.

Sesuai informasi ramalan cuaca google, hujan akan turun sekitar jam 2 siang, kami pun bergegas melanjutkan perjalanan, supaya gak kehujanan di atas gunung. Masih 3 jam perjalanan lagi bray!

istirahat di munti gunung

Istirahat bentar, ngisi amunisi dulu.

Munti gunung tianyar bali

Masih harus nanjak dan nembus kabut-kabut manja yang selalu bikin kangen. Dok; mainbentar

Jalan Kita Masih Panjang Beybeh!

Edan, elevasi yang lebih tinggi bikin jantung saya berdegup lebih kencang. Jarang olah raga bikin ngos-ngosan banget! Syukurnya udara sejuk gak bikin cepet lelah, gak kebayang deh kalo naik gunung dengan cuaca panas, bisa nyerah deh.

Yang namanya trekking ke gunung, selalu bikin seneng biarpun kadang bikin nyesel. Hamparan pemandangan hijau gak abis-abisnya bikin saya kagum. Indah banget!

pemandangan munti gunung

Pemandangan indah sepanjang perjalanan yang bikin takjub. Dok; mainbentar

Edan, tenaga mulai terkuras dan dengkul mulai lemas. Mulai deh, rasa-rasa penyesalan membayangi, ahahha. Sementara perhentian kedua yang ada warung indomi-nya, masih satu jam perjalanan.

“Duh, selalu deh gue, kalo naik gunung. Pasti nyesel pas di atas. Ngapain sih gw capek-capek kayak gini?”

“tapi, kalo diajakin, ya selalu aja gak bisa nolak!”

Ahahahah, komentar paradoks temen yang selalu menyesal saat di elevasi paling tinggi. Tapi kalo diajak trekking, ya tetep semangat ikutan!

Munti gunung tianyar bali

Tampang nyesel dan mulai rindu ama tukang ojek.

Yang namanya naik Munti Gunung, se-menyesal apapun, tetep seneng aja kalo udah nyampe warung indomi dan membuka bekal perjalanan.

Man, ada yang bekel nasi padang! gokils!

munti gunung tianyar

Goks! makan nasi padang di gunung. Ini epic banget!

Nanjak dengan durasi berjam-jam emang bikin laper edan. Lupa, kalo masih kudu ngelanjutin perjalanan yang masih jauh. Tapi trek-nya udah mulai jalanan aspal sih, dan menurun! ini dia nih tantangan buat dengkul.

Kabut Yang Penting Banget Buat Feed Instagram

Kabut sudah mulai turun, udara jadi semakin dingin, perut kenyang. Duh, pengen bobok deh rasanya.

Melanjutkan perjalanan di tengah kabut-kabut manja, ternyata asyik banget. Aslik, keren banget buat foto-foto (teteeeep). Berasa di film horor gitu kaan, suasana misty dan bayang-bayang pohon, bikin ambiance jadi asyik.

Mau tanjakan, mau turunan tetep dibikin asyik aja, dan tetep heboh buat foto-foto.

Trekking hampir 5 jam, gak pernah berasa kalo dilakuin bareng temen-temen yang seru, yang ada cuma happy walau betis kenceng bak mamang becak. Gak pernah nyesel sih, trekking di gunung, yang ada malah nagih.

Gimana nggak, pemandangan indah, udara bersih, dan bebas dari internet yang menghubungkan saya ke whatsapp group kantor yang aktif 7 hari 24 jam itu, enak banget!

Gimana, seru banget kan sesekali tracking di gunung, menghirup udara segar dan ngelihat pemandangan indah?

Kalo kamu suka dengan cerita mainbentar kali ini, jangan ragu untuk membagi ke sosial media kamu ya. Biar saya makin semangat untuk menulis dan berbagi keseruan dengan kamu. Thank you Teman Main!

Spread the love

14 Comments Asyiknya Piknik Ke Munti Gunung-Yang Selalu Bikin Hilang Murung

  1. T.J

    Duhh,. Saya udah lama banget ga pernah trekking naek gunung yang lumayan tinggi mas, terakhir naik pas jaman SMU dulu., :D,
    Naik gunung emang bikin tobat, selaen tobat karena dengkul gemetaran, juga tobat liat panorama indah ciptaan NYA, 😀

    1. mainbentar

      Huaaaaa, iyaaaa. Kalo saya sih betis jadi kencang bangetttt…dengkul lumayan gemeteran sih….ahaha, tapi kebayar banget kalo udah dapet view yang ok…jadi legaaaaaaa

    1. mainbentar

      Ahahaha, ngebokep biar terkesan cupu aja sih, padahal maah. Bener banget tuh..yang namanya naik gunung udah diatas pasti nyesel, tapi perjuangan naik ke puncak dan pemandangannya bakal selalu asik diceritakan kembali…,kapanpun

Jangan lupa meninggalkan komentar. Karena komentar yang kamu tinggalkan, memberi harapan baik untuk blog ini :)